When He Moves to Malaysia, I Feel S.I.C.K

  • satu minggu..belum balik. dua minggu..belum juga balik. tiga minggu (bertepatan gw ultah yg ke17)..belum juga balik,ngucapin met ultah aja kaga!! sebulaaann,,(setelah hanya berhubungan SMS satu kali dalam sehari,bahkan 3hari sebelum balik,ga ada kabar berita) pulang juga akhirnya..dia nelpon..
  • and hell yeah, kata2 pertama yg dia bilang malah… “hey.. aku mau kuliah dan kerja di malaysia, semua keluarga disini mendukung banget” hhahhahhahhhahhahhaha.. sumpah gw ketawa denger roy ngomong gitu,, hah??pindah??ke malaysia??wah,ide bagus tuh.. untung aja di samping gw ga ada baygon.
  • dia balik ke Bengkulu. liat mukanya aja gw sebel banget. tapi gw tahan. gw tahan. skali lg, gw tahan. dalem hati, ni cowo gila kali ya, udah nyuruh gw kuliah disini, gw bela2in mati2an buat nentang ortu gw spy bisa kuliah di Bengkulu, eeehhhhh malah dia yg ninggalin gw. bukan pindah kota lg, negara ! AH !
  • jujur, saat itu dipikiran gw, gw pengen putus. bukan karena dia pindah ke malaysia. tp krna gw ngerasa ni orang egois banget. ga mikirin gw, cuma mikir dirinya dan kesuksesannya.
  • pas dia liat gw, peluk gw, dan kembali berkata2 manis ke gw… gw tetep dingin. hati gw ud beku bgt mo ikutan seneng ke dia. sakit. sakit bgt. dia cerita semua hal tentang Malaysia. tentang keluarganya disana betapa dia bangga bgt sm keluarganya disana, betapa keluarga disana bs sukses2 dan gimana dia ber-ekspektasi tinggi banget untuk bs sukses disana gw seneng banget liat dia seseneng ini. ini pertama kalinya dia sebahagia ini. meskipun didalem omongannya sedikitpun, sedikitpun, ga ada yang menyangkutpautkan gw. tapi gw seneng, gw seneng liat dia seneng. meskipun hati gw hancur bgt karena liat perubahan dia yg secepet ini. yg awalnya bilang ga mau ditinggal ama gw, pengen berjuang utk sukses sama2 gw , slalu ada disamping gw, dan sekarang ini. mata gw berkaca2 tiap dia cerita tentang betapa mewahnya hidup keluarga dia disana. gw ngerasa jauh. pengen nyerah. hopeless.
  • tapi kalo gw nyerah skrg, suatu saat gw takut nyesel. gw takut suatu saat nanya ke diri gw “kenapa wktu itu ga dicoba dulu buat jalaninnya ?” dan akhirnya gw nurutin kata hati gw untuk bertahan.
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: